“Meurujak Uroe Raya” Tradisi Gampong Tsunami


Banda Aceh — Pisau tajam di tangan Zulkifli (43), pemuda Gampong Lampoh Daya, Jaya Baru Kota Banda Aceh, terus mengiris buah pepaya mengkal sampai halus. Zulkifli menatap beberapa pemuda lainnya yang sedang mengupas aneka buah-buahan.
“Suasana sekarang beda dengan lima tahun lalu, sebelum tsunami melenyapkan hampir seluruh yang bernyawa di gampong (desa) ini,” katanya.
Meurujak uroe raya selalu digelar pada setiap hari kedua Lebaran di kampung kami, Tradisi ini ingin kami pertahankan,” kata pemuda yang kehilangan anak dan isterinya dalam peristiwa tsunami 26 Desember 2004.
Gampoh Lampoh Daya, di pinggiran Kota Banda Aceh adalah salah satu desa yang saat tsunami kehilangan hampir 60 persen dari total penduduknya sekitar 800 jiwa.
Meurujak uroe raya yang berarti membuat rujak pada Lebaran hari ke-2 mengandung banyak makna, kata Geusik (kepala) Gampong Lampoh Daya, Munizar.
“Tidak semua gampong baik di Aceh Besar maupun Kota Banda Aceh yang masih menggelar tradisi meurujak,” katanya.
Menurut dia, tradisi “meurujak uroe raya” itu memiliki makna kebersamaan terutama antar pemuda, dan pengikat silaturahmi sesama penduduk gampong pada setiap lebaran puasa.
Para pemuda mengumpulkan dana untuk membeli buah-buahan dan bumbu untuk membuat rujak. Rujak dibuat dengan melibatkan para pemuda gampong secara bergotong royong di meunasah (mushala).
Karenanya, Munizar menjelaskan tidak heran jika warga banyak yang berkumpul di meunasah pada setiap hari kedua lebaran Idul Fitri.
“Kalau sebelum tsunami, kami membuat rujak Aceh asli atau disebut rujak parut karena semua buah-buahan itu diparut. Rujak parut rasanya khas dan pedas,” kata dia menjelaskan.
Buah-buahan yang telah dipotong-potong kecil itu kemudian dimasukkan dalam kuali atau tungku berukuran besar, dan diaduk dengan bumbu yang telah disiapkan dan kacang tanah yang telah ditumbuk halus.
Abdullah, warga lainnya menyebutkan suasana sebelum tsunami cukup semarak karena ratusan pemuda, remaja, orang tua dan anak-anak berkumpul di meunasah pada setiap hari kedua lebaran.
Suasana lebaran saat ini tentunya berbeda dengan lima tahun silam, namun katanya tidak mengurangi semangat masyarakat untuk mempertahankan tradisi “meurajak uroe raya” pada Idul Fitri 1431 Hijriyah.
“Orang tua dan saudara-saudara kami boleh tidak ada (meninggal) namun tradisi harus tetap dipertahankan. Kami memiliki semangat untuk terus mempertahankan apa yang telah menjadi warisan, karena ini juga positif untuk kehidupan,” katanya menambahkan.
Setelah rujak diracik, warga termasuk perempuan datang dan berkumpul di meunasah. Mereka ada yang membawa rantang, kantong plastik untuk mengambil rujak, kemudian dibawa pulang.
Pascatsunami, Abdullah menceritakan suasana lebaran saat ini berbeda karena jumlah penduduk yang telah berkurang. Selain itu, sebagian besar laki-laki dewasa kampung telah mudik ke kabupaten lain di Aceh.
“Artinya, mereka yang beristeri luar Kota Banda Aceh berhari raya di luar dan akan kembali ke kampung lima hari setelah lebaran. Karenanya, suasana lebaran tetap sepi di kampung kami setelah tsunami,” kata Thaibathun Islamiyah, warga Gampong Lampoh Daya.
Selain itu, pascatsunami rumah-rumah banyak ditempati para penyewa dan umumnya mereka berhari raya di kampung mereka masing-masing, karenanya lebaran menjadi sepi disini, kata dia.
Pada hari kedua Idul Fitri, meunasah menjadi “bursa” tempat bersilaturahmi sesama warga meski diantara mereka telah saling mengunjungi sebelumnya. “Meurujak uroe raya” membuat orang bersilaturrahmi pada hari kedua Lebaran Idul Fitri. [Source]

Artikel Terkait