Ini Rumah Sewaan Pertama di Kota Banda Aceh


RUMAH kopel memanjang di gang melingkar  itu telah lama berganti pemilik. Juga berganti rupa.  Gang kecil, yang dulunya  sangat terkenal sebagai  hunian elite birokrat,  dengan nama ke”belanda-belanda”an, Spordex,  telah bersalin nama dengan  nama baru  Linggar Waru.
Sebuah nama,  entah dari reinkarnasi  mana datangnya,  sehingga  mengubah pula bentuk bangunan  kopel  memanjangnya  dengan ruko dan  rumah-rumah gaya minimalis.
Spordex. Spoor dan dex. Dua  kata bahasa  Belanda. Kereta api dan tanggul. Spordex,  memang tanggul rel kereta api,  dulunya. Dex yang dibangun Belanda di awal penaklukan Aceh, 1874, untuk memudahkan mobilitas logistik dan pasukan dari Uleue Lheue ke Koetaradja sepanjang lima kilometer, melintasi Pekan Aceh, Lampaseh, Deah Baro maupun Deah Geuleumpang.
Spordex, tanah tanggul kereta api itu,  entah bagiamana awalnya, diadopsi untuk sebuah nama  “cluster” hunian di tengah kota oleh seorang Yunani muda, Petros Franxiscus Handziris. Kluster sangat terkenal bagi warga Banda Aceh kala itu. Hunian elite birokrat berstatus rumah sewa. Hunian yang dicatat sebagai properti pertama di Koetaradja.
Handziris memang “tuan” rumah sewa di Koetaradja. “Tuan” dengan status sosial tinggi di lingkungan pergaulan elite kota dengan menabur kepemilikan kluster rumah sewa. Kepemilikan rumah sewan yang tidak hanya di gang melingkar Spordex, tapi juga merambah ke jalan Cut Meutia, samping Java Bank (kini BI) dan kini telah jadi barisan pertokoan, yang salah satunya, rumah makan Asia Utama. Bahkan,  sampai ke Merduati.
Di Merduati  jejak properti Handziris masih bisa dilacak lewat ingatan banyak penduduk Banda Aceh. Letaknya, ketika itu,  agak terperosok di pantat jalan “tusuk sate,’ Muhammad Jam – Merduati. Persisnya di barisan toko buku Zikra, sekarang,
sebelum dibangun jalan tembus, ujung Muhamad Jam. Gangnya berkelok dari arah sebuah  jembatan kecil di samping rumah panggung, kantor legiun veteran, dan tembus ke depan kantor majelis ulama sekarang. Lokasinya agak tersembunyi di belakang kerumunan bangunan.
Rumah kopel Merduati hanya satu baris, sebanyak enam unit. Bangunannya dari kayu berjendela tinggi dari kaca. Dan sebagai rumah sewa, seperti Spordex maupun samping BI, penghuninya selalu gonta ganti.
Spordex, rumah kopel Cut Meutia dan kopel ujung jalan Muhammad Jam, memang tidak bisa dipisahkan dari Petros F Handziris. “Tuan Muda,” sebagaimana tertulis di nisannya, yang datang ke Koetaradja dari sebuah kota kecil berteluk indah, Tinos di Yunani,   yang juga tercatat sebagai kota kelahiran Tina, istri raja kapal Onasis,  di tahun 1900. Ia datang ke Koetaradja dalam  usia sangat remaja, 17 tahun.
Sebelum ke Koetaradja, menurut berbagai informasi, tuan muda Ziris, sempat singgah dan menetap sementara di Medan. Ia punya paman dari garis ibu yang telah lama menetap di sana dan juga menekuni bisnia rumah sewa. Sang pamanlah yang “mengundang” Ziris ke Hindia Belanda dan membekalinya dengan modal untuk membangun rumah sewa di Koetaradja.
Ziris pernah dimintakan klarifikasinya atas  informasi ini  dan dia mengiyakan tanpa ingin mengomentari.
Kluster hunian Spordex, menurut catatan yang agak simpang siur,  dibangun  tahun 1907.  Dalam dua type.  Type pertama, sebanyak 15 unit, berbentuk kopel dua, bergaya semi art deco, permanen, di sisi utara. Sedangkan di sisi selatan juga bangunan  berbentuk kopel memanjang sebanyak  sepuluh unit bangunan kayu.
Satu dari lima belas bangunan permanennya, di sisi utara,  ditempati oleh lelaki kelahiran 1883 itu, hingga akhir usianya tahun 1960.
“Saya masih ingat rumah yang ditempati Handziris. Ada pahatan namanya di atas pintu utama disertai  gambar bendera Yunani sedang berkibar. Sekarang saya tidak tahu apa masih ada pahatan itu,” ujar Teuku Bahrum, 66 tahun, pemilik Hotel Rajawali, yang dipenghujung tahun limapuluhan pernah tinggal di Spordex dan beristrikan anak salah seorang penghuni disana.
Bahrum memang bisa dengan pas mengingat rumah tinggal Handziris karena ia pernah menjadi penghuni salah satu rumah sewa di situ.  “Saya lama tinggal di Spordex dan tahu penghuninya, kala itu. Mereka  para pejabat penting. Ada Pak Binsar, kepala kantor statistik, jaksa Darwis, bupati Tengku Sulaiman, Cut Rahmah dan banyak lainnya,” kenang Bahrum.
Komunitas Spordex, waktu itu,  menurut Bahrum, sangat beragam. Plural. Baik dari suku, agama maupun status sosial. “Tapi harmoni. Kami seperti keluarga besar. Mungkin pengaruh romantisme pasca perang,” ujar pemilik hotel Rajawali itu melayangkan ingatannya ketahun limapuluhan  ketika ia menjadi salah seorang penghuni gang melingkar di pangkal jalan Diponegoro itu.
Bahkan, menurut Bahrum, hingga kini, ia masih rajin  berkomunikasi sesama mantan penghuni. Ia menyebut anak-anak Pak Binsar atau anak-anak Pak Sitompul yang telah jadi “orang.” Bahkan anak Pak Darwis, asal Minang, beberapa orang diantaranya  menjadi tentara dan berpangkat jenderal. Begitu juga dengan anak Pak Sitompul yang pernah jadi jenderal dalam posisi penting di TNI-AD “Mereka rata-rata sukses karena mendapat pendidikan yang baik,” katanya serius..
Linggar Waru, atau Spordex, kini tak lagi dengan wajah maupun suasana semasa Handziris masih datang mengutip uang sewa. Dan tidak juga seperti yang bisa dikenang Teuku Bahrum ketika masih berdomisili di sana. Handziris telah berpulang 19 April tahun 1960, dan dikebumikan di pekuburan Kherkof.
Rumah-rumah Handziris, baik yang permanen maupun bangunan kayu, di Spordex  telah beralih kepemilikan.Ada diantara rumah itu yang alih kepemilikannya berlangsung lebih dari sepuluh kali. “Tak ada lagi pemilik lama di sini,” kata salah seorang penghuni di barisan rumah permanen tanpa ingin disebut namanya. Ia sendiri mengaku  menjadi pemilik kedelapan.
Sumber : nuga.co

Artikel Terkait